Zoom Mem-PHK 1.300 Karyawan, CEO Eric Yuan Putuskan Memotong Gajinya Hingga 98%

- Rabu, 8 Februari 2023 | 16:43 WIB
Ilustrasi: Zoom akan memberhentikan 1.300 karyawannya. (Zoom.us)
Ilustrasi: Zoom akan memberhentikan 1.300 karyawannya. (Zoom.us)

PejuangKantoran.comZoom adalah perusahaan teknologi yang melejit selama pandemi Covid-19 karena banyak perusahaan beralih ke sistem kerja remote. Kini Zoom mem-PHK 1.300 karyawan atau 15% dari seluruh tenaga kerjanya, pada Selasa (7/2/2023) lalu.

Dalam pesan yang dibagikan pada karyawan, CEO Zoom Eric Yuan menulis bahwa "ketidakpastian ekonomi global" dan "dampaknya terhadap pelanggan kami" menjadi alasan Zoom mem-PHK 1.300 karyawan.

“Ketidakpastian ekonomi global, dan pengaruhnya terhadap pelanggan kami, menandakan kami perlu menatap lebih dalam untuk mengatur ulang diri kami sehingga kami dapat mengatasi lingkungan ekonomi,” tulis Yuan dalam blog yang mengumumkan Zoom mem-PHK 1.300 karyawan.

Baca Juga: Permintaan PC dan Laptop Menurun 37%, Dell Akan Mem-PHK 6.650 Karyawan

Memasuki masa pandemi, banyak aplikasi komunikasi melalui video bermunculan, tetapi Zoom-lah yang mampu meraih pengguna terbanyak. Dalam 24 bulan pertama pandemi, Zoom menambah stafnya tiga kali lipat untuk mengelola peningkatan permintaan yang tiba-tiba.

Perusahaan ini mengalami pertumbuhan tiga digit dari tahun ke tahun selama lima kuartal berturut-turut. Pertumbuhan itu secara alami melambat, tetapi Zoom tetap berada pada lintasan ke atas yang stabil.

Ketika perusahaan berusia 12 tahun ini melaporkan pendapatan triwulanan pada bulan November, pendapatan telah meningkat 5% dari tahun ke tahun menjadi $1,1 miliar.

Meskipun pendapatan online turun 9%, pendapatan perusahaan meningkat sebesar 20% menjadi $614,3 juta. Zoom juga melaporkan arus kas bebas sebesar $272,6 juta.

Baca Juga: JD.ID Tutup Total Per 31 Maret 2023, Diikuti OLX yang Diduga Bakal PHK 300 Karyawan

Yuan mengatakan, bisnis terus bergantung pada layanannya pasca pandemi tetapi penyesuaian tetap diperlukan.

“Kami bekerja tanpa lelah dan menjadikan Zoom lebih baik bagi pelanggan dan pengguna kami. Tapi kami juga melakukan kesalahan,” tulis Yuan dalam blog Zoom.

Ia mengakui tidak menghabiskan cukup banyak waktu untuk menganalisis timnya secara menyeluruh, atau menilai apakah mereka tumbuh secara berkelanjutan untuk menuju prioritas tertinggi.

“Sebagai CEO dan pendiri Zoom, saya bertanggung jawab atas kesalahan ini dan tindakan yang kami ambil hari ini —dan saya ingin menunjukkan tanggung jawab tidak hanya dalam kata-kata tetapi juga dalam tindakan saya sendiri,” tulis Yuan.

Baca Juga: IBM PHK 3900 Orang Karyawan

Yuan, yang menurut Forbes memiliki kekayaan bersih 3,9 miliar dollar, akan memotong gajinya sebesar 98% dan menolak bonusnya. Ia juga menegaskan bahwa tim kepemimpinan eksekutif akan mengurangi gaji mereka sebesar 20% dan juga kehilangan bonus mereka.

Halaman:

Editor: Felicitas Harmandini

Sumber: USA Today, Tech Crunch

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X